Menerima apa adanya

Dear Diary,
Hai Di, udah lama Vella ngga nulisin kamu yah,
banyak banget yang Vella mau ceritain ke kamu
Di. Tadi pagi Vella sama temen-temen
ngomongin cowok masing-masing. Di masih inget
sama Evan kan? cowoknya Vella? Vella malu
banget deh sama dia. Dia soalnya nggak kayak
cowok-cowok temen Vella yang lain Di. Sebel deh
sama Evan, bayangin deh Di semua minusnya
Evan nih yah:

Minus 10 karena dia nggak punya handphone,
padahal cowok-cowok temen Vella yang lain
punya handphone.
Minus 10 karena dia nggak dibolehin nyetir mobil
sama ortunya karena belum 17, padahal cowok-
cowok temen Vella yang lain biar sama-sama
SMP udah boleh bawa sendiri!
Minus 10 karena dia itu rambutnya cuma cepak
biasa, padahal cowok-cowok temen Vella yang
lain itu rambutnya gaya abhies.
Minus 10 buat dia karena dia itu nggak suka
ketempat-tempat dugem Di, padahal Vella suka
banget ke sana, malu banget nggak sih punya
cowok kayak gitu.
Minus 10 buat dia lagi Di, karena dia nggak punya
satu pun jacket XSML, padahal cowok-cowok
temen Vella yang lain sering banget belanja
disana, kalau dia sih paling pake bajunya bangsa
bangsa jacket yang merek FILA (idih banget
nggak sich Di!).
Minus 10 banget (dan yang ini banget banget-
banget) karena dia masih suka bawa makanan
dari rumah buat makang siang ke sekolah! Gila
yah Di, malu-maluin banget nggak sih!
Sumpah yah Di, Vella malu banget sama dia,
kayaknya mau putus aja deh Di.
Dear Diary,
Hari Ini valentine, pas Evan ke kelas Vella mau
kasih kado, Vella cuma diem aja. Seharian itu Di,
Vella ngindarin dia abis-abisan, dia bingung gitu
kayaknya Di, kenapa Vella ngindar terus.

Sampe rumah dia nelepon Vella, Vella males tapi
ngomong sama dia Di, Vella suruh pembantu
bilang ke Evan kalau Vella belum pulang. Dia
nelepon 4 kali hari itu tapi Vella males nerima.

Kira-kira 3 harian deh kayak gitu, tiap di sekolah
Vella ngindarin Evan pake cara ke WC cewek lah
atau ngumpet-ngumpet lah, dan di rumah Vella
selalu nggak mau nerima telepon dari dia,
kayaknya Vella bener-bener udah illfeel dan malu
pacaran sama dia Di!

Akhirnya waktu itu hari Senin, seperti biasa pas di
sekolah, Vella ngindarin dia. Pas pulang sekolah
Vella ngumpul di kantin sama temen-temen Vella.
Mereka pada nanya kok Vella ngindarin Evan
terus Vella diem aja, tapi setelah didesak
akhirnya Vella ngaku juga Vella ngomong, “Ah
bete banget gue sama tuh cowok, udah nggak
ada modal mendingan gaul, dan mukanya setelah
gue pikir-pikir biasa banget, ya ampun kok gue
dulu mau yah jadi sama dia? dipelet kali yah
gue!!”

Tiba tiba semua pada diem dan ngeliat ke arah
punggung Vella, Vella bingung dan nengok Di, ya
Tuhan Di, ternyata ada Evan di belakang Vella
dan kayaknya dia denger yang Vella baru ucapin
barusan. Vella cuma bisa diem tapi Vella sempet
ngeliat Evan sebentar. Dia diem, mukanya nunduk
ke bawah terus dia pelan-pelan pergi dari situ.

Vella diem aja, ada beberapa yang
ngomong “Hayo loo Vel, dia denger lho!!”

Tapi ada juga yang ngomong, “Udahlah Vel,
baguslah denger, nggak ada untungnya tetep
sama dia, ntar elo juga bisa dapet yang lebih
bagus.”

Bener juga yah Di, ya udah Vella cuek aja, syukur
deh kalau dia denger. Dia mau minta putus juga
ayo, mau banget malah Vella.

Dua hari pun berlalu Di, dan sejak saat Evan udah
nggak berusaha nyamperin Vella di sekolah atau
nelepon Vella. Tiap ketemu di sekolah dia cuma
diem dan ngelewatin Vella aja.

Seminggu berlalu, 2 minggu berlalu sejak hari itu,
Vella mulai ngerasa ada sesuatu yang ilang Di,
nggak tau kenapa Vella mulai ngerasa kehilangan
sesuatu, kadang-kadang Vella suka bengong
bingung sendiri, cuma Vella berusaha ilangin
perasaan itu. Vella nggak tau kenapa jadi males
kemana mana, pengennya sendiri aja, males
ngapain. Semua orang jadi bingung kenapa Vella
berubah jadi kayak gini. Vella sendiri juga nggak
tau kenapa Di.

Dear Diary,
Minggu malem nih Di, Ujan deres banget, Vella
diem dan ngerenung di dalam kamar. Tiba-tiba di
channel V ada lagunya Janet JaCkson Di! Tau
kan liriknya?

Doesn’t really matter what the eyes is seeing,
Cause im in love with the Inner being.

Saat itu tiba-tiba Vella nangis Di, Vella baru
sadar… Betapa baiknya Evan… Vella nangis
senangisnya Di, karena Vella baru sadar betapa
begonya Vella…

Minus 10 karena Evan nggak punya HP Di, tapi
plus 100 karena dia tiap malem rela jalan jauh ke
wartel buat Nelpon Vella ngucapin selamat tidur
setiap hari…
Minus 10 karena dia nggak dibolehin nyetir mobil
sama ortunya karena belum 17 Di, tapi plus 100
karena tiap malem minggu dia rela naik sepeda
jauh dari kemang ke bona indah khusus ngapelin
Vella biar ujan sekalipun…
Minus 10 karena dia rambutnya cuma botak biasa
dan nggak suka di spike, tapi plus 100 karena
dalam keadaan rambut Vella apapun baik bagus
maupun lagi jelek, mau salah potong atau salah
blow atau salah model dia selalu bilang Vella
cantik banget…
Minus 10 karena dia nggak suka ke tempat
dugem Di, tapi plus 100 karena dia rela nemenin
Vella ke tempat-tempat kayak gitu, meski dia
nggak suka dan rela dimarahin ortunya karena
pulang pagi nemenin Vella… dengan naik taksi ke
rumahnya…
Minus 10 karena Evan nggak punya jacket XSML
dan hanya punya jacket FILA biasa, tapi plus 100
karena kalau ujan di sekolah dia selalu minjemin
Vella jacketnya meski dia sendiri kedinginan…
Minus 10 karena dia bawa makan siang ke
sekolah, tapi plus 100 karena ternyata nabung
uang jajan makan siangnya buat beli kado
valentine buat Vella…
Dari 60 minus yang Evan punya Di, dia punya 600
Plus di hati Vella… dari 1000 kekurangan Evan,
dia punya semilyar kebaikan… Ya Tuhan Di,
betapa begonya Vella yah… Vella yang berutung
sebenernya punya cowok Evan, dan Vella juga
yang nyakitin Evan, padahal nggak pernah
sekalipun dia nyakitin Vella. Malemnya Vella
nangis lama banget Di.
Dear Diary,
Vella ketemu sama Evan di sekolah. Vella kejar
dia dan bilang Vella mau ngomong, Evan diem
aja, tapi pulang sekolah dia nanya Vella mau
ngomong apa. Vella kasih dia kartu buatan Vella,
Vella cium pipi dia dan Vella bilang minta maaf
karena Vella udah nyakitin dia. Dia cuma diem aja
terus pulang… Vella cuma bisa diem karena
sadar, Vella yang berbuat, Vella juga yang
kehilangan… Sakit banget rasanya Di, Vella
pulang sekolah nangis tapi juga sadar itu semua
Vella yang bikin dan Vella pula yang nanggung
resiko-nya…

Malem itu tiba tiba mama ngetok pintu kamar
Vella, katanya ada telepon. Ternyata bener Di, itu
Evan, dia udah maafin Vella, dia udah lupain
semuanya… aduh Di, girang banget hati Vella, hi
hi hi senengnya.

Nanti malem Evan mau kesini Di, dan Vella mau
dandan secantik-cantiknya buat Evan, jadi Vella
udahan dulu yah Di… thanx banget udah denger
curhat-nya Vella, Vella belajar satu hal Di:

Hargailah apa yang kamu miliki sekarang,
Karena tanpa kamu sadari,
Kamu begitu beruntung telah memiliki-nya.

Selamat malem diaryku…
NB: Minus 10 Di, karena mukanya tidak tampan,
tapi plus 100 karena hatinya luar biasa tampan…

Vella-Nya Evan

Taken from http://www.indonesiaindonesia.com

About joice

I am girl, sweet, attractive, charming
This entry was posted in Motivation. Bookmark the permalink.

5 Responses to Menerima apa adanya

  1. dessyfarhany says:

    mmm…
    not bad.

  2. aidillapradini says:

    joice, blognya penuh cinta.
    gw doain, semoga cepat menemukan laki2 yg tepat.
    hehehehehe

  3. joice says:

    Hehehe…
    Because human cannot live without love…
    Ya… Ai biar waktu yang menjawab…

  4. Andri Haryono says:

    hehehe…
    keren2 ceritanya, gue suka yang ini

    mungkin karena melow gue lagi ON ya
    ckckckck

  5. duh….akhirnya happy ending jg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s