Celoteh siang – Baby Caleb

Mempunyai bayi sedikit banyak mempengaruhi perasaan saya. Saya lebih mudah tersentuh ketika melihat bayi atau anak kecil apalagi laki-lak. Mungkin karena saya memiliki seorang bayi laki-laki. Dulu sih biasa aja malah cuek.  Sekarang juga saya lebih cepat tersentuh bahkan sedih ketika mendengar berita buruk mengenai seorang bayi. Mungkin karena bayi saya juga pernah dirawat di NICU. Dulu sih biasanya cuma iba.

Saya bahkan bisa menangis melihat video bayi yang menangis ketika dinyanyikan lagu yang biasa dinyanyikan oleh almarhumah ibunya. Saya lebih mudah tertawa, tersenyum ketika melihat bayi.

Sebagai seorang wanita kantoran yang harus berangkat pagi-pagi, pulang malam karena harus berjuang melawan macet, waktu yang saya spend dengan baby Caleb terasa sangat berharga. Saya berusaha tidak melewatkan sedetik pun waktu bersama hingga dia tertidur. Cuma kadang saya kurang sabar ketika dia gampang menangis seolah-olah mencari perhatian ketika saya sedang sibuk. Sibuk membuat kue kering misalnya. Hal ini membuat saya mengingat bulan-bulan pertama baby Caleb ketika saya masih cuti.

Baby Caleb sangat demanding. Saya sering berkata mungkin ketularan saya.he.. he… he… Sangat demanding terhadap susu. Jadi kalau dia lapar atau haus, harus segera disusui. Begitu juga ketika kotor karena pipis atau pup. Sering banget nangis. Kami sebenarnya menghindari menggendongnya soalnya takut bau tangan. Namun mama saya yang saat itu membantu saya mengurus Caleb, selalu menggendong Caleb ketika nangis. Terlihat kasih sayang antara oma dan cucu nya. Mama saya bilang, dia bisa ngerasain kok kalau kita sayang. Kami pun juga jadi ikut-ikutan gendong soalnya kalau baby Caleb nangis, kenceng banget sampai kejer-kejer gitu. Awalnya saya kurang sabar untungnya suami saya sabar dan lebih lihai menggendong Caleb. Mungkin karena diri saya melakukan penyesuaian atas kondisi yang baru. Ketika papa nya ga ada, saya uring-uringan soalnya gak kuat gendong Caleb gara-gara bekas jahitan.

Saat itu teman saya di US share tulisan di buku yang dia baca bahwa menggendong bayi itu baik karena lewat menggendong, bayi bisa merasakan kasih sayang. Jadi agak lega juga karena takutnya si baby jadi super muanja, bau tangan karena digendong. Lagian, mumpung dia masih kecil masih bisa digendong, ya digendong aja. Cuma saya prefer main bareng sih daripada ngegendong. hehehehe…

Ketika saya terasa cape atau kesabaran sepertinya sudah habis, mama saya pernah berkata ingat saja perjuangan kamu ketika Caleb dirawat. Jleb! Sabar saja, lama-lama dia bisa main sendiri.

Sekarang sih udah lebih banyak main dibanding dulu dulu. Namun tetep aja dia bosenan. Kalau udah bosen, minta digendong. haha.

Oh iya, 3 bulan pertama Caleb mau digendong siapapun. Bahkan sampai sekarang. Kata mama saya, bayi umur 5 bulan gitu sebenarnya sudah hapal mama nya dan papa nya. Mungkin karena dia sudah dititipkan di daycare sejak umur 4 bulan, jadi dia tidak asing dengan orang lain. Jadi bukan jadi anak ketek mamanya.

Cuma sekarang, ketika dia sudah 8 bulan. Terlihat dia semakin hapal mama papanya. Dia hapal kalau mama papanya mau pergi. Dia pasti merengek, ga mau ditinggal. Ketika mama nya pregi, kadang kalau mau digendong sama tetangga, dia membalikkan badannya. Kadang juga ketika digendong, Caleb girang banget sampai gerakkin tangan kakinya ke sana kemari apalagi kalau mau jalan-jalan. Caleb bahkan bisa ngasi tanda kalau dia mau digendong yaitu mengangkat tangannya. Haha… lucu banget.

Buat saya, setiap detik yang saya lewatkan bersama Caleb adalah priceless. Ketika sibuk mengerjakan sesuatu, rasanya kurang sabar ketika dia merengek-rengek manja. Namun kalau di kantor dan perjalanan kantor-rumah, selalu kangen, kebayang wajahnya, tawanya, senyumnya dan celotehnya yang membuat tidak sabar bertemu.

 

Sekian postingan random saya. hehe

About joice

I am girl, sweet, attractive, charming
This entry was posted in Parenting. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s